KOMUNIKASI DALAM MANAJEMEN KEPERAWATAN

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Komunikasi merupakan aktifitas manusia yang sangat penting. Bukan hanya dalam kehidupan organisasi, namun dalam kehidupan manusia secara umum. Komunikasi merupakan hal yang esensial dalam kehidupan kita. Kita semua berinteraksi dengan sesama dengan cara melakukan komunikasi. Komunikasi dapat dilakukan dengan cara yang sederhana sampai yang kompleks, dan teknologi kini telah merubah cara manusia berkomunikasi secara drastis.
Komunikasi tidak terbatas pada kata-kata yang terucap belaka, melainkan bentuk dari apa saja interaksi, senyuman, anggukan kepala yang membenarkan hati, sikap badan, ungkapan minat, sikap dan perasaan yang sama. Diterimanya pengertian yang sama adalah merupakan kunci dalam komunikasi. Tanpa penerimaan sesuatu dengan pengertian yang sama, maka yang terjadi adalah “dialog  antara orang satu”.
Komunikasi merupakan unsur yang penting dalam aktivitas manajer keperawatan. Berdasarkan hasil penelitian Swansburg (1990), bahwa lebih dari 80% waktu yang digunakan manajer untuk berkomunikasi, 11% untuk membaca, 9% untuk menulis.

1.2  Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahuibagaimana konsep komunikasipada manajemen keperawatan.

1.3  Manfaat Penulisan
Secara umum penyusunan makalah ini memiliki manfaat sebagai pedoman dalam memahami konsep manajemen keperawatan khususnya komunikasi dalam bidang manajemen keperawatan.


BAB II
TINJAUAN TEORITIS
2.1 Pengertian komunikasi
Komunikasi adalah suatu seni untuk dapat menyusun dan menghantarkan suatu pesan dengan cara yag mudah sehingga orang lain dapat mengerti dan menerima. Berikut definisi komunikasi menurut para ahli :
  • Komunikasi adalah suatu pertukaran pikiran, perasaan, pendapat dan memberikan nasehat dimana terjadi antara dua orang atau lebih yang saling bekerjasama (Tappen,1995)
  • Komunikasi adalah proses penyampaian pikiran atau perasaan oleh seseorang kepada orang lain dengan menggunakan lambang-lambang yang bermakna bagi kedua pihak, dalam situasi yang tertentu komunikasi menggunakan media tertentu untuk merubah sikap atau tingkah laku seorang atau sejumlah orang sehingga ada efek tertentu yang diharapkan (Effendy, 2000 : 13).
  • Komunikasi adalah proses pemindahan pengertian dalam bentuk gagasan, informasi dari seseorang ke orang lain (Handoko, 2002 : 30).
Kata atau istilah komunikasi (dari bahasa Inggris “communication”),secara etimologis atau menurut asal katanya adalah dari bahasa Latin communicatus, dan perkataan ini bersumber pada kata communis. Dalam kata communis ini memiliki makna ‘berbagi’ atau ‘menjadi milik bersama’ yaitu suatu usaha yang memiliki tujuan untuk kebersamaan atau kesamaan makna. Jadi, Komunikasi adalah suatu proses penyampaian informasi (pesan, ide, gagasan) dari satu pihak kepada pihak lain. Pada umumnya, komunikasi dilakukan secara lisan atau verbal yang dapat dimengerti oleh kedua belah pihak. Apabila tidak ada bahasa verbal yang dapat dimengerti oleh keduanya, komunikasi masih dapat dilakukan dengan menggunakan gerak-gerik badan, menunjukkan sikap tertentu, misalnya tersenyum, menggelengkan kepala, mengangkat bahu. Cara seperti ini disebut komunikasi nonverbal.

2.2 Komponen Komunikasi
Komponen komunikasi adalah hal-hal yang harus ada agar komunikasi bisa berlangsung dengan baik.Menurut Laswell komponen-komponen komunikasi adalah:
1.      Pengirim atau komunikator (sender) adalah pihak yang mengirimkan pesan kepada pihak lain.
2.      Pesan (message) adalah isi atau maksud yang akan disampaikan oleh satu pihak kepada pihak lain.
3.      Saluran (channel) adalah media dimana pesan disampaikan kepada komunikan. dalam komunikasi antar-pribadi (tatap muka) saluran dapat berupa udara yang mengalirkan getaran nada/suara.
4.      Penerima atau komunikate (receiver) adalah pihak yang menerima pesan dari pihak lain.
5.      Umpan balik (feedback) adalah tanggapan dari penerimaan pesan atas isi pesan.

2.3 Hambatan komunikasi
Gangguan atau hambatan itu secara umum dapat dikelompokkan menjadi hambatan internal dan hambatan eksternal , yaitu:
  1. Hambatan internal, adalah hambatan yang berasal dari dalam diri individu yang terkait kondisi fisik dan psikologis. Contohnya, jika seorang mengalami gangguan pendengaran maka ia akan mengalami hambatan komunikasi. Demikian pula seseorang yang sedang tertekan (depresi) tidak akan dapat melakukan komunikasi dengan baik.
  2. Hambatan eksternal, adalah hambatan yang berasal dari luar individu yang terkait dengan lingkungan fisik dan lingkungan sosial budaya. Contohnya, suara gaduh dari lingkungan sekitar dapat menyebabkan komunikasi tidak berjalan lancar. Contoh lainnya, perbedaan latar belakang sosial budaya dapat menyebabkan salah pengertian.
Menurut Prof. Onong Uchjana Effendy, MA dalam bukunya Ilmu, Teori, dan Filasafat Komunikasi. Ada 4 jenis hambatan komunikasi, yaitu:
  1. Gangguan
Ada 2 jenis gangguan terhadap jalannya komunikasi yang menurut sifatnya dapat diklasifikasikan sebagai gangguan mekanik dan semantic.
-     Gangguan mekanik : Gangguan yang disebabkan oleh saluran komunikasi atau kegaduhan yang bersifat fisik.
-     Gangguan semantic : Gangguan jenis ini bersangkutan dengan pesan komunikasi yang pengertiannya menjadi rusak. Gangguan semantic tersaring ke dalam pesan melalui penggunaan bahasa. Lebih banyak kekacauan mengenai pengertian suatu istilah atau konsep yang terdapat pada komunikator, akan lebih banyak gangguan semantic dalam pesannya. Gangguan ini terjadi dalam salah pengertian.
  1. Kepentingan
Kepentingan akan membuat seseorang selektif dalam menanggapi atau menghayati suatu pesan.
  1. Motivasi terpendam
Motivasi akan mendorong seseorang berbuat sesuatu yang sesuai benar dengan keinginan, kebutuhan, dan kekurangannya. Semakin sesuai komunikasi dengan motivasi seseorang semakin besar kemungkinan komunikasi itu dapat diterima dengan baik oleh pihak yang bersangkutan. Sebaliknya, komunikan akan mengabaikan suatu komunikasi yang tak sesuai dengan motivasinya.
  1. Prasangka
Prasangka merupakan salah satu rintangan atau hambatan berat bagi suatu kegiatan komunikasi oleh karena orang yang mempunyai prasangka belum apa-apa sudah bersikap curiga dan menentang komunikator yang hendak melancarkan komunikasi.

2.4 Proses komunikasi
Berdasarkan paradigma Laswell, Effendy (1994:11-19) membedakan proses komunikasi menjadi dua tahap, yaitu:
a. Proses komunikasi secara primer
 Proses komunikasi secara primer adalah proses penyampaian pikiran dan atau perasaan seseorang kepada orang lain dengan menggunakan lambang sebagai media. Lambang sebagai media primer dalam proses komunikasi adalah pesan verbal (bahasa), dan pesan nonverbal.
Komunikasi berlangsung apabila terjadi kesamaan makna dalam pesan yang diterima oleh komunikan. Prosesnya sebagai berikut, pertama komunikator menyandi (encode) pesan yang akan disampaikan kepada komunikan. Ini berarti komunikator memformulasikan pikiran atau perasaannya ke dalam lambang (bahasa) yang diperkirakan akan dimengerti oleh komunikan. Kemudian, komunikan menterjemahkan (decode) pesan dari komunikator. Ini berarti komunikan menafsirkan lambang yang mengandung perasaan dan pikiran komunikator.
 Menurut Wilbur Schramm (dalam Effendy,1994) menyatakan bahwa komunikasi akan berhasil apabila pesan yang disampaikan oleh komunikator cocok dengan kerangka acuan (frame of reference), yakni perpaduan pengalaman dan pengertian yang diperoleh komunikan. Kemudian Schramm juga menambahkan, bahwa komunikasi akan berjalan lancara apabila bidang pengalaman komunikator sama dengan dengan bidang pengalaman komunikan. Sebagai contoh: si A seorang mahasiswa ingin berbincang-bincang mengenai perkembangan valuta asing dalam kaitannya dengan pertumbuhan ekonomi. Bagi si A tentunya akan sangat mudah dan lancaraapabila pembicaraan mengenai hal tersebut dilakukan dengan si B yang juga sama-sama mahsiswa. Seandainya si A membicarakan hal tersebut dengan si C yang yang seorang pemuda desa tamatan SD tentunya proses komunikasi tidak akan berjalan lancar.
b. Proses komunikasi secara sekunder
 Proses komunikasi secara sekunder adalah prosese penyampaian pesan oleh komunikator kepada komunikan dengan menggunakan alat atau sarana sebagai media kedua setelah memakai lambing sebagai media pertama.
 Seorang komunikator menggunakan media ke daola dua komunikasi karenakomunikan sebagai sarana berada di tempat yang relative jauh atau jumlahnya banyak. Surat, te;epon fax, radiao, majalah, dll merupakan media yang sering digunakan dalan komunikasi.

2.5 Diagram Proses komunikasi
Semua fungsi manajer melibatkan  proses komunikasi. Proses komunikasi dapat dilihat pada skema dibawah ini :  
           http://3.bp.blogspot.com/-zTVOmce9rC0/T86V_UI74hI/AAAAAAAADRs/irSoRpuHTUg/s400/Proses+Komunikasi.png

2.6 Prinsip komunikasi manajer keperawatan
  1. Manajer harus mengerti struktur organisasi, termasuk pemahaman tenteng siapa yang akan kena dampak dari pengambilan keputusan yang telah dibuat.
  2. Komunikasi harus jelas , sederhana dan tepat.
Nursalam (2001) mengemukakan prinsip komunikasi seorang perawat profesional adalah CARE: Complete,Acurte,Rapid,English. Artinya setiap melakukan komunikasi (lisan/tulisan) dengan teman sejawat atau profesi kesehatan lain harus memenuhi ketiga unsur diatas. Profil perawat masa depan yang terpenting adalah mampu berbicara dan menulis bahasa asing, minimal bahasa inggris.
1.      Manajer harus meminta umpan balik apakah komunikasidapat diterima secara akurat, salah satu caranya bertanya / mengulangi pesan yang telah disampaikan.
2.      Menjadi pendengar yang baik, menerima semua informasi yang disampaikan orang lain dan menunjukkan rasa menghargai dan ingin tahu terhadap pesan yang disampaikan.

 2.7 Model komunikasi
  1. Komunikasi tertulis
Komunikasi tertulis digunakan untuk mencapai kebutuhan setiap individu/staf, mengkomunikasikan pelaksanaan pengelolaan.
Menurut asosiasi pendidikan  kesehatan amerika (1998) komunikasi tertulis dalam sutu organisasi meliputi:
-        Mengetahui apa yang ingin disampaikan sebelum menulis
-        Gunakan kata aktif
-        Tulis kata yang sederhana, familier, spesufik dan nyata
-        Atur isi tulisan secara sistematis
-        Jelas


  1. Komunikasi secara langsung/verbal
-        Manajer selalu mengadakan komunikasi verbal kepada atasan dan bawahan baik secara formal maupun informal.
-        Tujuan assertiveness. Perilaku asertif adalah suatu cara komunikasi yang memberikan kesempatan individu untuk mengekspresikan perasaannya secara langsung,jujur dan cara yang sesuai tanpa menyinggung perasaan orang lain yang diajak komunikasi.
-        Hal yang harus dihindari pasif,agresif.
  1. Komunikasi non verbal
a.         Komunikasi dengan menggunakan ekspresi wajah, pergerakan tubuh, dan sikap tubuh (body language)
b.         Komunikasi non verbal mengandung arti yang lebih signifikan dibandingkan dengan komunikasi verbal             komunikasi non verbal meliputi komponen emosi terhadap pesan yang diterima atau disampaikan, tetapi akan menjadi sesuatu yang membahayakan jika komunikasi non verbal diartikan salah tanpa adanya penjelasan secara verbal.
c.         Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam komunikasi non verbal:
1)      Lingkungan tempat dimana komunikasi dilaksanakan
2)      Penampilan sesuatu yang menarik (pakaian, kosmetik)
3)      Kontak mata  memberikan makna kesediaan seseorang untuk berkomunikasi
4)      Postur tubuh (gesture) bobot suatu pesan bisa ditunjukkan dengan menunjukan telunjuknya, berdiri atau duduk
5)      Ekspresi wajah           komunikasi yang efektif memerlukan suatu respon wajah yang setuju tehadap pesan yang disampaikan
Manajer yang efektif akan melakukan komunikasi verbal dan non verbal, agar individu (atasan dan bawahan) dapat menerima pesan secara jelas.
  1. Komunikasi via telepon
-        Dengan kemudahan sarana komunikasi memungkinkan manajer dapat merespon perkembangan dan masalah dalam organisasi
-        Manajer dansemua staf harus belajar etika bertelepon, serta menghargai setiap menjawab telepon.

2.8 Aplikasi komunikasi dalam Askep
Kegiatan keperawatan yang memerlukan komunikasi antara lain:
  1. Saat timbang terima (operan)
-        Diperlukan komunikasi yang jelas tentang kebutuhan klien, intervensi yang sudah dilakukan dan yang belum, serta respon pasien
-        Perawat melakukan timbang terima dengan berjalan bersama dengan perawat lainnya dan menyampaikan kondisi pasien secara akurat di dekat pasien
  1. Interview / Anamnesa
-        Suatu komunikasi dengan tujuan tertentu untuk memperoleh data tentang keadaan pasien dan melaksanakan tindakan yang akurat
-        Merupakan kegiatan yang selalu dilakukan oleh perawat kepada pasien pada saat pelaksanaan asuhan keperawatan
 Prinsip yang perlu diterapkan perawat dalam komunikasi ini adalah:
1)        Hindari komunikasi yang terlalu formal atau tudak tepat. Ciptakan suasana yang hangat, kekeluargaan
2)        Hindari interupsi / gangguan yang timbul akibat lingkungan yang gaduh
3)        Hindari respon dengan kata hanya “ya dan tidak “ mengakibatkan komunikasi tidak berjalan dengan baik, perawat kelihatan kurang tertarik dengan topik yang dibicarakan dan enggan berkomunikasi
4)        Jangan memonopoli pembicaraan
5)        Hindari hambatan personal. Jika sebelum komunikasi perawat menunjukan rasa tidak senang kepada pasien, maka akan berdampak pada hasil komunikasi.
  1. Komunikasi melalui komputer
-               Komputer merupakan alat komunikasi cepat dan akurat pada manajemen keperawatan saat ini
-               Penulisan data-data pasien dalam computer akan mempermudah perawat lain dalam mengidentifikasi masalah pasien dan  memberikan intervensi yang tepat.
-               Melalui komputer informasi-informasi terbaru cepat didapat menggunakan internet bila perawat mengalami kesulitan dalam menangani masalah pasien.
  1. Komunikasi tentang kerahasiaan
Perawat sering dihadapkan pada suatu dilema dalam menyimpan rahasia pasien, disatu sisi perawat membutuhkan informasi dengan menghubungkan apa yang dikatakan pasien dengan orang lain, di lain pihak perawat harus memegang janji untuk tidak menyampaikan rahasia pasien kepada orang lain.
  1. Komunikasi melalui sentuhan
-        Merupakan metode dalam mendekatkan hubungan antara pasien dan perawat
-        Sentuhan yang diberikan dapat sebagai terapi/tindakan mandiri perawat untuk mengatasi masalah pasien
  1. Dokumentasi sebagai alat komunikasi
Dokumentasi adalah alat yang digunakan dalam komunikasi keperawatan untuk menvalidasi asuhan keperawatan, sarana komunikasi antar tim kesehatan lain dan dokumen paten dalam pemberian asuhan  keperawatan
Manfaat komunikasi dalam pendokumentasian adalah:
1)      Dapat digunakan ulang untuk keperluan yang bermanfaat
2)      Mengkomunikasikan kepada perawat dan tenaga kesehatan lain tentang apa yang sudah dan akan dilakukan kepada pasien.















BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan tinjauan teori diatas maka penyusun dapat menyimpulkan bahwa salah satu unsur yang penting dalam aktivitas manajer keperawatan adalah komunikasi. Komunikasi adalah suatu seni untuk dapat menyusun dan menghantarkan suatu pesan dengan cara yag mudah sehingga orang lain dapat mengerti dan menerima.
Dalam manajer keperawatan, komunikasi harus diperhatikan sesuai dengan konsepnya (komponen, proses, prinsip dan model) agar mendapatkan komunikasi yang efektif tanpa adanya hambatan

3.2 Saran
Berdasarkan kesimpulan yang ada maka penyusun dapat memberikan saran yang kiranya dapat bermanfaat bagi pembaca maupun penulis sendiri yaitu agar lebih memahami mengenai konsep manajemen dan kepemimpinan keperawatan terkhususnya pada makalah ini yaitu mengenai komunikasi,  demi mewujudkan kualitas pelayanan yang baik dengan komunikasi yang baik dalam pengaplikasiannya di bidang keperawatan.


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "KOMUNIKASI DALAM MANAJEMEN KEPERAWATAN"

Post a Comment

/* script Youtube Responsive */